While I Were Traveling by Train

Moda transportasi favorit saya tuh kereta : nggak pake macet dan sampenya lumayan cepat.  Waktu awal-awal kerja di Jakarta, setiap hari saya pasti naik kereta ekspres pakuan dari Bogor ke Dukuh Atas.  Semua orang maklum kalau saya harus ngejar kereta, jadi nggak ada yang protes kalo jam 5 tepat udah kabur dari meja😀

Banyak suka duka naik kereta komuter, dari mulai nyaris ketinggalan kereta dan terpaksa masuk lewat kabin masinis sampe beneran ketinggalan kereta padahal keretanya udah di depan mata.  Atau betapa bingungnya saat ada pohon tumbang di Manggarai yang bikin listrik padam, akibatnya kereta nggak bisa jalan.  Udah sempet turun dari kereta dan berniat naik taksi, tapi taksi nggak dateng-dateng, dan akhirnya ngejar-ngejar kereta yang udah mulai bergerak lagi dan minta ditarik naik sama orang supaya saya bisa masuk lagi ke dalam kereta yang tinggi pintunya hampir setinggi kepala!  Kalo diinget-inget saya sering ketawa🙂

Saya juga pernah naik kereta bisnis.  Sama temen-temen, kita naik dari Bandung dan masuk angin bareng2 karena kipas anginnya nggak berfungsi dan terpaksa buka jendela lebar-lebar plus beli kipas sate.  Awalnya nggak bisa tidur karena tiap sebentar kereta berenti dan banyak pedagang asongan yang lalu lalang, plus angin yg bikin pusing.  Tapi akhirnya ketiduran juga karna udah cape, dan baru bangun pas udah sampe Surabaya!  Kalau Surabaya bukan tujuan terakhir, mungkin bakal kebablasan deh hehehehe…

Kalau pergi ke tempat baru, saya selalu pegen nyoba naik kereta setempat.  Sayangnya waktu Sumbar Trip nggak kesampean naik Mak Item, lokomotif jadul yang menarik rangkaian kereta yang jalurnya baru diaktifkan lagi.  Kereta ini dulu berperan penting bagi transportasi Sumbar, makanya sekarang jalur tsb diaktifkan lagi.  Dulu sih buat mengangkut batubara, tapi sekarang untuk masyarakat umum.

Saat ke Kuala Lumpur, saya kenyang naik monorail dari mulai pagi-pagi berdesak-desakan dengan penglajo yang mau ngantor, sampai suasananya lengang pas agak siang menuju ke Petronas Tower.  Berencana cari sate enak ke Kajang naik kereta, tapi nggak sempet karena waktu yang ada terlalu mepet😦 Tapi tetep aja norak : naik aerotrain bolak balik pas di KLIA ke terminal C.  Padahal penerbangannya bukan dari terminal C hehehehe

Waktu transit di HKIA juga saya dengan noraknya naik people mover yang bentuknya seperti monorail ke Sentosa Island – Singapore dari Vivo City.  Hanya yang ini tempatnya underground dan jarak pendek.  Saking banyaknya gate, jaraknya jadi cukup jauh untuk jalan kaki, bisa ngabisin 20 menitan dari ujung ke ujung.  Iseng aja beberapa kali bolak-balik dari gate di ujung satu ke gate di ujung lainnya. Karena keasyikan window shopping, waktu boarding udah tinggal 15 menit lagi.  Saya nanya ke petugas, jalan tercepat menuju gate keberangkatan saya di ujung satunya.  Maksud hati sih, siapa tau dia mo nganterin pake mobil golf yang muter2 di dalem airport, tapi ternyata dia nyaranin untuk pake people mover karena kita masih sempat ngejar!

Kalau pas ke Singapura, saya juga hobi naik MRT.  Alasannya : saya lebih bisa baca peta MRT yang ada garis jalurnya daripada peta Bus yang cuma nampilin nomer aja.  Lagipula jalur MRT di Singapura nggak banyak, pulaunya kecil. Alasan lain : naik MRT ngga bakalan nyasar, karena jalurnya udah jelas.  Sedangkan kalo naik bus saya sering kejebak salah naik bus.  Nomernya sih sama, tapi ternyata ada yang ujungnya di B lewat A dan ada yang sampe di A langsung muter balik aja nggak ke B.  Walhasil bingunglah saya karena merasa ngelewatin jalan yang sama tapi beda arah…

Di Sydney saya lebih semangat lagi, soalnya city railways-nya ada macem-macem dan semua nyambung.  Saya naik monorail ngelilingin Sydney CBD beberapa puteran sampe kenyang, naik Metro Light Trail yang kaya Trem ke Star City Casino, sampe naik subway ke Kings Cross –red district area! Keluar dari stasiun, saya dan 2 adik langsung terbirit-birit meliat orang yang baru ditembak dan bekas darah yang masih berceceran di depan salah satu bar.  Niat kembali pake subway gagal total karena kita nggak berani balik arah ke stasiun! Hahahaha, akhirnya terpaksa nguras kantong buat naik taksi.

Yang lumayan bikin saya senewen adalah waktu di Tokyo.  Baru ngeliat subway map-nya aja saya udah keder duluan.  Gimana enggak, jalurnya buanyak banget!!  Belum lagi kendala bahasa, dimana huruf latin agak susah ditemui padahal saya nggak bisa baca kanji.  Walhasil, dari Shibuya mau ke Akihabara (surganya elektronik) saya berganti jalur beberapa kali.  Padahal kalo diliat lagi, cukup sekali ganti aja di Yoyogi!

Akhirnya saya pasrah aja ngebuntutin Tante Hanung yang emang nemenin kita selama di Tokyo.  Tapi berhubung blio baru 2 bulan di Tokyo, jadinya ya masih blum fasih bener.  Tiap sampe di stasiun masih harus nyari peta dengan huruf latin, dan menghitung setiap stasiun yang kami lewati.  Salah hitung berarti kita bakal nyasar! Di dalem kereta jangan ngarep selalu ada petunjuk dalam huruf latin, lha wong di stasiun kecil aja kadang kita nemuain bahasa kanji semua!

Di Dubai, saya sempat heran melihat stasiun yang sepi dari jendela kamar hotel.  Saya pikir karena letaknya yang jauh dari keramaian ataupun airport.  Ternyata di semua jalur memang relatif sepi, bahkan commuter line Jabodetabek di luar jam sibuk pun masih lebih ramai daripada metro Dubai di sekitar financial district-nya saat jam menjelang jam kerja.

Saat trip keliling Eropa Barat, saya terkaget-kaget saat mau naik kereta karena selalu membandingkan dengan pengalaman berkereta di Asia seperti Singapura, HongKong, Malaysia, Jepang, dan Cina yang relatif rapi.  Saat di Brussel, saya nyaris kesal mencium bau pesing yang amat tajam saat menuju stasiun bawah tanah di Anneessens, tapi sangat suka dengan mural dan art wall yang ada di semua stasiunnya.  Sedangkan di Paris, saya kaget karena tidak semua pintu harus dilalui dengan tiket.  Jadi bisa saja menyelinap naik kereta tanpa tiket :p Beberapa kali bahkan saya berdua Mas Ridho masuk bareng dengan hanya satu tiket.  Bukan karena saya tidak beli tiket, tapi magnetic tape Paris Visite Pass saya rusak.

Di Roma, lagi-lagi saya terkaget-kaget melihat tramnya yang sudah sangat tua dan karat terlihat dimana-mana.  Beda sekali dengan tram tua di  İstanbul yang melayani jalur melingkar di Moda dan jalur antara Taksim – Tünel yang walaupun tua tapi sangat terawat.  Saya baru sadar, ternyata saya lebih suka naik tram seperti di İstanbul atau Amsterdam, karena nggak perlu naik turun tangga dan berjalan jauh ke stasiun, hehehe…

 

 

Peta-peta di atas ini perbadingan keruwetan jalur subway, dimulai dari awal tulisan ini yang merupakan peta metro di Paris, dan kiri atas searah jarum jam : Tokyo, Sydney, Beijing, Singapore.  Bayangkan Tokyo Subway Map yang udah ruwet ditambah ada kendala bahasa!  Yeaahh.. wajarkan kalo saya keder?**Membela diri mode : On**

Sydney railways itu nggak terlalu ribet, tapi karena wilayahnya luas, jadi dalam satu jalur itu jumlah stasiunnya buanyak banget! Jadi ya jangan sampe kelewat aja. Dan karena bahasanya Inggris, jadi menurut saya semua sangat jelas.

Singapore simple karena wilayahnya kecil, tapi kalau Beijing simple karena disana bentuk bloknya emang beneran kotak! Walopun simple, tetep aja ada cerita lucu pas nyoba naik Beijing Subway, dan lagi-lagi kendala bahasa..

Kejadiannya emang udah malem, antara jam 9 – 9.30 lah.  Saya rame2 pengen nyobain naik subway.  Tapi ternyata tidak semudah yang dikira.  Karena saya kesana sebelum olimpiade Beijing, jadi masih belum banyak petunjuk dalam huruf latin.  Pindah jalur di Fu Xing Men interchange aja susaaahhh.. Mau cari sendiri nggak ngerti bahasanya, nanya petugas pun mereka nggak bisa bahasa Inggris.  Beruntung kami ketemu sama seorang bule yang mau ngejelasin jalus di interchange tsb.  Tapi tiba-tiba dia sadar : jalur yang akan kami tuju akan tutup jam 10, dan itu udah tinggal 10 menit lagi!

Akhirnya kami lari sekuat-kuatnya.  Saya yang biasanya nggak kuat lari, secara ajaib kuat lari lebih dari 300m menuju jalur kereta yang benar.  Pas kereta terakhir datang, kami semua masih terengah-engah sambil bersyukur karena nggak ketinggalan kereta.  Duuuhh.. kalo sampai ketinggalan, gimana caranya kita pulang ke hotel? Nggak ada satupun dari kami yang bawa name card hotel dan percuma ngajakin ngobrol tukang taksi pake Bahasa Inggris!  Sampe di luar stasiun, kami semua langsung ketawa ngakak ngetawain kebodohan itu😀

Pokoknya, saya nggak bakal kapok deh naik kereta.  Masih penasaran sama trans Siberia, scenic train di Alpen, atau setidaknya overland Singapore – Thailand naik kereta.  Daaaan, mencoba kereta haji antara Arafah – Mina yang pada tahun lalu jamaah Indonesia belum berhak menaikinya. Amiiiien🙂

Notes : pernah ditulis di blog saya di friendster (sudah hilang) dan di blog AstRiDhO dengan tambahan cerita

2 thoughts on “While I Were Traveling by Train

  1. Wuihhh…keren…sdh keliling dunia brarti..
    bagi donk pengalamannya?
    pengen rencana keliling Asia sampe ke Moscow dan trus ke Eropa.
    thanks.
    salam kenal.

    • Hi Martin. Keliling Asia sampai Moscow jadi mimpi saya juga🙂 Sampai saat ini saya baru keliling Eropa Barat saja, jadi belum banyak informasi yang bisa dibagi. Biasanya saya baca http://www.seat61.com disitu lengkappp sekali informasi kereta di seluruh dunia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s